Crown Mencapai Penyelesaian $94,3 Juta untuk Gugatan Class-Action Dari 2017

Crown Resorts akhirnya mencapai kesepakatan mengenai class action pemegang saham yang dimulai pada 4 Desember 2017, ketika dimulai di Pengadilan Federal Australia. Kasus tersebut dirujuk sebagai “Zantran Pty Limited v Crown Resorts Limited, Federal Court Proceeding VID 1317/2017,” dan total penyelesaian, bunga dan biaya termasuk, adalah $94,3 juta (AU$125 juta).

Crown Tidak Memberitahu Pemegang Sahamnya tentang Penurunan Besar-besaran

Menurut gugatan itu, Crown memiliki kampanye pemasaran di China yang menyebabkan penurunan 14% pada harga saham perusahaan setelah 18 karyawan grup ditangkap di China pada 2016. Masalahnya di sini adalah bahwa Crown tidak memberi tahu pemegang sahamnya tentang apa pun. ini.

Firma hukum terkemuka Australia pada gugatan class action, Maurice Blackburn Lawyers, mengajukan gugatan terhadap Crown. Kepala Nasional Kelas Tindakan di Maurice Blackburn, Andrew Watson, menyatakan pada saat itu bahwa Crown ingin melempar dadu pada operasi VIP-nya di China untuk melawan aktivitas perjudian ilegal dan perjudian tersebut menghasilkan bumerang besar-besaran.

Adapun Crown, disebutkan bahwa penyelesaian itu tunduk pada beberapa syarat, salah satunya adalah persetujuan dari Pengadilan Federal. Dalam sebuah pernyataan, operator mengatakan bahwa mereka mengharapkan untuk memulihkan sebagian besar penyelesaian melalui perusahaan asuransinya, tetapi pada tahap ini, tidak mungkin untuk memastikan hasil negosiasi yang akan berlangsung dengan perusahaan asuransi.

Selain itu, pernyataan tersebut mencatat bahwa tidak mungkin untuk mengetahui hasil dari langkah-langkah formal yang harus diambil operator untuk pulih. Dewan Direksi Crown berpikir bahwa perjanjian penyelesaian adalah keputusan komersial yang merupakan kepentingan terbaik pemegang sahamnya.

Crown Mengalami Kesulitan 2021

Tahun ini terbukti sangat menantang bagi Crown Resorts. Operator menghadapi banyak masalah di seluruh Australia. Kembali pada bulan Februari, perusahaan itu dianggap tidak cocok untuk memegang lisensi di New South Wales.

Itu menghadapi kasus serupa di Victoria, juga, karena melanggar Undang-Undang Kontrol Kasino Australia. Dengan melakukan itu, Crown Melbourne menghadapi kemungkinan penangguhan lisensi. Lebih buruk lagi, Pengacara Adrian Finanzio SC saat itu menyatakan bahwa banyak persona kelas atas yang terhubung dengan Crown bahkan tidak boleh berafiliasi dengan operator lagi, khususnya Helen Coonan (ketua eksekutif) dan Xavier Walsh (CEO Crown).

Menurut Finanzio, kendala tersebut membuat masyarakat kehilangan kepercayaan kepada operator. Alih-alih berfokus pada karyawannya dan memberikan pengalaman bermain game terbaik kepada pelanggan, fokus utama Crown adalah pelanggaran di berbagai bidang.